Latest Entries »

Ekspedisi Tual


dain institute

Pantai Tual

Artikel ini adalah catatan perjalan saya waktu ke tual, sebelumnya pernah di posting oleh teman saya Augene di http://augenedit.com/?p=400

_______________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

Selasa, 2 Juni 2009 pukul 04:00 WIB dini hari, cuaca di Surabaya cukup dingin untuk memaksakan diri mandi pagi hari. Merokok dulu ah, sambil menghisap sebatang rokok Djarum Black. Hari ini terpaksa harus mandi pagi untuk mengejar pesawat yang berangkat ke Langgur (Tual). Rute perjalanan ke Tual bisa dilalui dengan pesawat dari Surabaya-Makasar-Ambon-Langgur dan dilanjutkan perjalanan lewat darat ke kota Tual. Kota Tual termasuk wilayah propinsi Maluku Tenggara, merupakan kota dengan dua pulau yaitu Pulau Kei Besar dan Kei Dullah. Dua pulau ini telah dihubungkan dengan jembatan, karena memang jarak antar pulau tidak terlalu jauh.

Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah
Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah
Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah
Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah

Jembatan penghubung Kei Besar dan Kei DullahPesawat Sriwijaya take off pukul 06:00 WIB dan landing di Makasar…

View original post 981 more words

Advertisements

Painan-Sumatera Barat


In October 2010, I have visited the Pesisir Selatan district, West Sumatra Province. i am on duty to accomplish topographic and bathymetric surveys in the bay coast Carocok Tarusan.
Tarusan carcocok bay is located in a very protected area form a broad bay and the sea water is blue and provides the beauty of its beach. across the bay there Cubadak island resort which is owned by Italian citizens. in other place, I also visited the Lagkisau hill, which is a hill on the beach with para layang arena for the professional. Painan beach is very beautiful view from Langkisau hill.
at the end of visit, I stopped by the root bridge and tiga tingkat waterfall. there are very clear water river with big rocks on the sidelines of the flowing river water. Tiga Tingkat waterfall itself is a very high waterfall, the water flow over very large stones. when I was at the root bridge, I witnessed a rare phenomenon. the sun surrounded by a rainbow. people there worry, this phenomenon is a sign of a bad incident. even is true or not, but three days later, after I left the padang, earthquake and tsunami was happen in the Mentawai islands.
I hope the beauty of West Sumatra, to stay awake ..

Padang

sunset @padang
sunset @padang
Painan view
Painan view
Carocok view
Carocok view
Carocok view
Carocok view
Bukit Langkisau
Bukit Langkisau
Air terjun tiga tingkat
Air terjun tiga tingkat
air terjun tiga tingkat
air terjun tiga tingkat
air terjun tiga tingkat
air terjun tiga tingkat
hollow sun
hollow sun
hollow sun @ root bridge
hollow sun @ root bridge
root bridge
root bridge
root bridge
root bridge
root bridge
root bridge
root bridge
root bridge
view from langkisau hill
view from langkisau hill
paralayang @ langkisau hill
paralayang @ langkisau hill
beach view
beach view
carocok bay view
carocok bay view

Pantai Tual

Artikel ini adalah catatan perjalan saya waktu ke tual, sebelumnya pernah di posting oleh teman saya Augene di http://augenedit.com/?p=400

_______________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

Selasa, 2 Juni 2009 pukul 04:00 WIB dini hari, cuaca di Surabaya cukup dingin untuk memaksakan diri mandi pagi hari. Merokok dulu ah, sambil menghisap sebatang rokok Djarum Black. Hari ini terpaksa harus mandi pagi untuk mengejar pesawat yang berangkat ke Langgur (Tual). Rute perjalanan ke Tual bisa dilalui dengan pesawat dari Surabaya-Makasar-Ambon-Langgur dan dilanjutkan perjalanan lewat darat ke kota Tual. Kota Tual termasuk wilayah propinsi Maluku Tenggara, merupakan kota dengan dua pulau yaitu Pulau Kei Besar dan Kei Dullah. Dua pulau ini telah dihubungkan dengan jembatan, karena memang jarak antar pulau tidak terlalu jauh.

Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah
Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah
Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah
Jembatan Watdek penghubung Kei besar dan Kei Dullah

Jembatan penghubung Kei Besar dan Kei DullahPesawat Sriwijaya take off pukul 06:00 WIB dan landing di Makasar 08:30 WITA. Sampai di Makasar saya sempatkan untuk sarapan sekedar roti dan kopi ditemani sebatang rokok Djarum Black Slimz. Meski hanya roti dan kopi, tapi namanya di bandara ya cukup lumayan habis sampai Rp 45.000. Waktu tunggu di Makasar kurang lebih 1 jam. Saya sempatkan untuk sedikit foto-foto di ruang tunggu bandara. Jika diamati, di Bandara Internasional Hasanudin Makasar, cukup banyak orang-orang dengan pakaian baju gamis dan berjenggot lebat, mungkin akan sedikit berbeda dengan pemandangan di Bandara Juanda. Selain itu arsitektur Bandara Makasar juga lebih terkesan minimalis dan futuristik.

Bandara Internasional Hasanudin-Makassar
Bandara Internasional Hasanudin-Makassar
Pesawat di apron terminal Hasanudin-Makassar
Pesawat di apron terminal Hasanudin-Makassar
Penumpang di gate terminal
Penumpang di gate terminal
Penumpang di gate terminal
Penumpang di gate terminal

Dari Bandara Internasional Hasanudin Makasar perjalanan dilanjutkan ke Ambon. Berangkat pukul 09:30 WITA dengan pesawat Sriwijaya yang memakan waktu kurang lebih 1,5 jam. Tiba di Bandara Patimura Ambon pukul 02:00 WIT. Setiba di Bandara Ambon, saya bertemu dengan pak Alex dan pak Gery. Mereka adalah tim survei dari Jakarta. Kami langsung memesan tiket pesawat menuju Langgur ke maskapai penerbangan Trigana menggunakan pesawat sejenis CN-235. Sambil menunggu keberangkatan pesawat pukul 02:45 WITA, kami sempatkan untuk makan siang di rumah makan Padang. Dari pagi perut ini belum terisi nasi, hanya roti yang dibeli di Makasar dan juga roti dari pemberian secara cuma-cuma dalam pesawat.

Bandar udara Pattimura - Ambon
Bandar udara Pattimura – Ambon
Bandar udara Pattimura - Ambon
Bandar udara Pattimura – Ambon
Bandar udara Dumatubun-Langgur, Tual
Bandar udara Dumatubun-Langgur, Tual
pak Alex di Bandar udara Dumatubun-Langgur, Tual
pak Alex di Bandar udara Dumatubun-Langgur, Tual

Sesampainya di Bandara Dumatubun Langgur kami telah di jemput pak Joko. Pak Joko adalah orang setempat yang dulunya pernah menjadi rekan kerja pak Gerry. Berdasarkan saran dari pak Joko kami di sarankan untuk menginap di Wisma Nusantara yang dekat dengan PPN Tual tempat tujuan perjalanan utama kami. Wisma ini memang paling dekat dengan PPN Tual, akan tetapi masalahnya cukup jauh dari pusat keramaian kota termasuk jauh dari warung makan. Sampai di Wisma pukul 05:00 WIT, kami istirahat sebentar mandi dan bersih-bersih. Setelah maghrib kami berangat makan malam di dekat Jembatan Watdek. Disana banyak warung seafood, dengan pesona pemandangan laut yang tersaji. Kebanyakan warung seafood disini yang jualan adalah orang Jawa, Toraja dan Makasar.

Hari pertama tidak banyak kegiatan yang kami lakukan. Kami lebih banyak untuk istirahat di wisma. Keesokan harinya kami melakukan koordinasi dengan Kepala Pengawas P2SDKP, bapak Subagiantoro, mengenai rencana survei. Dan kamipun melanjutkan dengan survei topografi. Hari ini cuaca sangat mendung dengan hujan yang tidak menentu. Langit terlihat kelabu secara merata. Tidak terlihat sedikitpun langit biru. Sangat disayangkan kalo tidak ada langit biru ketika sedang berada di pantai. Semua menjadi buram.

Di sela-sela melakukan survei topografi, saya melihat tiga orang anak dengan celana biru pendek (sepertinya seragam anak SMP) muncul dari semak-semak arah pantai (karena memang masih banyak semak belukar disini). “Dari mana dik?”, tanyaku. “Jual pisang mas”, jawab salah satu dari mereka. Yang kemudian aku kenal dia namanya ‘Minggu’ (nama panggilan karena dia lahir di hari Minggu).

Imam melakukan pengukuran topografi
Imam melakukan pengukuran topografi
Krisna, melakukan pengukuran topografi
Krisna, melakukan pengukuran topografi
‘Minggu’ (tengah) bersama dua kawannya setelah jual pisang sepulang sekolah
‘Minggu’ (tengah) bersama dua kawannya setelah jual pisang sepulang sekolah

Setiap pulang sekolah, ‘Minggu’ bersama kakaknya Nawar yang semester 2 di perguruan tinggi Tual dan juga adiknya Basri yang baru lulus SD, sering membantu bapaknya (pak Dullah) untuk mengurus kebun. Kebun mereka cukup jauh dari rumah dan mereka harus menyeberang selat atau naik ojek. Rumah keluarga bapak Dullah berada di desa Fair, sedangkan kebunnya berada di desa Dumar.

Peta kepulauan Kei
Peta kepulauan Kei
Kebun pak Dullah
Kebun pak Dullah
Rumah kebun milik pak Dullah
Rumah kebun milik pak Dullah
di dalam rumah kebun pak Dullah
di dalam rumah kebun pak Dullah

Keberadaan kami di Tual sebenarnya sedang melakukan survei topografi dan hidro-oseanografi. Dalam melaksanakan survei, kami di bantu oleh pak Dullah dan keluarganya. Di daerah yang kami survei kebetulan sering di lewati olah masyarakat yang mempunyai kebun di sekitar untuk pergi ke pasar atau pun ke sekolah. Biasanya mereka ke pasar menjual daun singkong, singkong, tebu, atau pun hasil kebun lainnya. Anak-anak sekolah yang melewati jalan itu biasanya pulang sekolah untuk membantu orang tuanya di kebun. Yang menarik adalah jalan yang dilewati sangat berbeda dengan di Surabaya, atau di daerah Jawa lainnya. Jalannya sangat terjal, saya sendiri cukup kerepotan untuk melewatinya apalagi kalau habis hujan pasti sangat licin.

Anak-anak pulang sekolah
Anak-anak pulang sekolah
Keluarga pak Dullah pergi ke pasar membawa daun singkong
Keluarga pak Dullah pergi ke pasar membawa daun singkong
adik 'Minggu' pergi ke pasar membawa daun singkong
adik ‘Minggu’ pergi ke pasar membawa daun singkong

Jika di bandingkan dengan kondisi di Jawa pada umumnya sungguh kita harus sangat bersyukur. Kita mempunyai fasilitas dan prasarana yang sangat memadai. Di bandingkan dengan saudara-saudara kita di daerah pelosok.

anak pulang sekolah kepanasan menggunakan daun pisang untuk penenduhnya
anak pulang sekolah kepanasan menggunakan daun pisang untuk penenduhnya
'Minggu'  membantu kami mengukur topografi
‘Minggu’ membantu kami mengukur topografi
'Minggu' bersama adik dan temannya
‘Minggu’ bersama adik dan temannya

Di sisi lain, keindahan pulau Kei adalah lautnya yang jernih. Dan satu hal yang membuat sangat berbeda dengan laut di Jawa adalah air laut di perairan Tual kadar garamnya sangat rendah, sehingga saya merasa nyaman untuk snorkling tanpa menggunakan snorkle. Airnya tidak begitu asin, sehingga tidak pedih dimata.

Pantai Tual
Pantai Tual
sampan milik pak Dullah
sampan milik pak Dullah
snorkling di pantai Tual
snorkling di pantai Tual
Snorkling di pantai Tual
Snorkling di pantai Tual
Pantai Tual
Pantai Tual
Dermaga pelabuhan Tual
Dermaga pelabuhan Tual
Dermaga pelabuhan Tual
Dermaga pelabuhan Tual
pantai Tual
pantai Tual
tanki BBM pelabuhan Tual
tanki BBM pelabuhan Tual

Kejernihan laut Tual, memberikan kenangan yang indah dalam perjalanan ke Tual, seperti ketulusan pak Dullah dan keluarganya membantu kami bekerja. Sudah tak terhitung berapa buah pisang kami habiskan, berapa batang tebu kami hisap. Di akhir pertemuan dengan keluarga pak Dullah, ‘Minggu’ sempat meminta untuk mengirim foto-foto kenangan kami di Tual. Kami sangat terkesan dengan kesederhanaan, kehangatan dari keluarga pak Dullah.

pak Dullah dan anak-anaknya
pak Dullah dan anak-anaknya
Aku bersama keluarga pak Dullah
Aku bersama keluarga pak Dullah
pak Dullah
pak Dullah
Menikmati pantai Tual
Menikmati pantai Tual
pak Dullah
pak Dullah

Akhirnya minggu pagi pukul 04:00 WIT kami harus berangkat ke Bandara Dumatubun untuk kembali ke Surabaya. Dalam perjalanan tidak terlalu banyak yang kami lakukan. Kami sudah cukup lelah melakukan penjelajahan di Tual. Akan tetapi di sela-sela kelelahan, kami menyempatkan untuk menikmati keindahan kepulauan Maluku dari udara. Akhirnya kamipun tertidur dalam pesawat. Kami sampai di Surabaya pukul 11:00 WIB. Sekian cerita dari Tual.

___________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

Terimakasih untuk Augenedit yang telah memuat cerita ini di blog sebelumnya.

Terimakasih untuk keluarga pak Dullah

Terimakasih untuk Imam dan krisna yang telah menjadi partner dalam perjalanan ini


Banyuwangi merupakan kabupaten yang terletak di ujung timur pulau Jawa. Dilewati jalur utama transportasi Jawa-Bali. Topografi dan morfologi wilayah kabupaten Banyuwangi sangat beragam, dari pegunungan, lembah, hutan hingga pesisir. Di sisi utara dan barat merupakan daerah pegunungan yang membatasi kabupaten Banyuwangi dengan kabupaten Jember, Bondowoso dan Situbondo. terdiri dari pegunungan dari gunung Raung hingga gunung Ijen. Selain itu di sisi utara Banyuwangi juga terdapat Taman Nasional Baluran dengan habitat kerbau hutan, banteng dan berbagai species burung.
di disisi selatan membentang Taman Nasional Meri Betiri hingga Taman Nasional Alas Purwo, yang terdiri dari hamparan hutan tropis serta perbukitan. terdapat juga ekosistem mangrove di pantai Bedul. Di sisi timur Banyuwangi membentang selat bali dengan komoditas perikanan yang cukup besar dengan komoditas khususnya adalah ikan lemuru.
peta
Sedangkan aspek sosial masyarakat Banyuwangi mempunyai ciri tersendiri, berbeda dengan masyarakat jawa pada umumnya.
Begitu banyak hal-hal menarik di kabupaten Banyuwangi.

dain institute


me

blog ini merupakan media untuk menuliskan catatan perjalanan serta ide-ide yang muncul dari saya.